Anak Sering BAB Tapi Bukan Diare, Apa Sebabnya?

Anak sering BAB atau buang air besar tapi bukan diare mungkin menjadi kekhawatiran Ibu. Tidak jarang juga Ibu akan merasa bingung dan pa...

4 min
09 Mar 2023
Ibu menemani anak BAB di toilet.

6 ibu tandai artikel ini bermanfaat

Anak sering BAB atau buang air besar tapi bukan diare mungkin menjadi kekhawatiran Ibu. Tidak jarang juga Ibu akan merasa bingung dan panik saat melihat anak BAB terus-menerus. Bahkan mungkin Ibu mengira si Kecil sedang mengalami gangguan pencernaan. 

Ibu tidak perlu khawatir jika anak sering BAB, karena kondisi ini termasuk normal. Meski demikian, Ibu tetap harus memantau warna feses, tekstur, aroma, dan frekuensi BAB. Lalu, apa yang membuat anak BAB terus tapi tidak karena diare?

Penyebab Anak Sering BAB

Anak sering BAB belum tentu mengalami penyakit diare. Pada dasarnya, anak memiliki refleks gastrokolik. Refleks ini terjadi ketika lambung diisi dan usus besar akan terangsang sehingga timbul sensasi ingin buang air besar. Oleh karena itu, setelah anak makan, beberapa anak akan langsung buang air besar.

Nah, meski demikian, makanan yang dikonsumsi si Kecil tidak langsung keluar menjadi feses. Makanan yang diproses di saluran pencernaan perlu waktu 3-4 jam.

Jadi tidak mungkin ya, Bu, makanan yang dimakan si Kecil langsung dikeluarkan menjadi feses. Makanan yang dikeluarkan, yaitu makanan yang sudah dikonsumsi dari 3 jam bahkan satu hari sebelumnya.

Selain itu, setiap anak tentunya mempunyai kebiasaan BAB yang berbeda-beda, tergantung usia dan asupan makanannya. Perlu Ibu ketahui, frekuensi BAB anak yang normal antara 1‒3 kali dalam satu hari. Namun, idealnya anak bisa buang air besar setiap hari.

Yang dikhawatirkan adalah ketika anak buang air besar lebih dari 3 kali dalam sehari. Bisa jadi si Kecil mengalami diare atau masalah pencernaan lainnya. Terlebih jika disertai gejala lain dan tekstur feses si Kecil tidak seperti biasanya. Jadi, Ibu tetap harus waspada, ya!

Baca Juga: 7 Tips agar BAB Anak Lancar dan Tidak Keras

Apakah Bahaya Jika Anak Terlalu Sering Buang Air Besar?

Anak sering BAB tapi bukan karena diare sebetulnya termasuk kondisi normal. Saat ini Ibu mungkin bertanya-tanya, apakah nutrisinya tercukupi dan berat badan si Kecil bisa terus turun kalau ia sering BAB. 

Jangan terlalu khawatir dulu, ya, Bu. Masih tergolong normal, kok, apabila penampakan feses si Kecil masih seperti pasta padat atau pisang yang agak lunak.

Menurut Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI), seringnya BAB tidak membuat berat badan anak jadi langsung turun. Penurunan berat badan bukan didasari atas penyerapan makanan oleh usus.

Yang perlu Ibu perlu waspadai apabila si Kecil buang air besar lebih dari 3 kali dengan tekstur feses yang agak cair. Kemungkinan besar si Kecil mengalami masalah gangguan pencernaan seperti diare. Sementara apabila konsistensi feses si Kecil agak menggumpal seperti kerikil, artinya anak mengalami gangguan pencernaan yang disebut konstipasi atau sembelit.

Jika anak mengalami gangguan pencernaan dan disertai dengan penurunan berat badan, Ibu harus segera periksakan anak ke dokter, ya! Tapi selama si Kecil masih aktif bermain, mau makan teratur, tidur nyenyak, dan tidak menunjukkan gejala sakit, tidak ada masalah berarti pada pola BAB-nya.

Ibu juga bisa cari tahu kondisi pencernaan si Kecil dengan menggunakan tool Tummypedia. Hasilnya dapat diunduh dan dibawa ke dokter untuk dikonsultasikan lebih lanjut, lho!

Baca juga: 8 Gangguan Pencernaan pada Anak yang Harus Ibu Ketahui 

Cara Mengatasi Anak yang Sering BAB

Seperti yang telah dijelaskan di atas, seringnya BAB tidaklah otomatis menandakan masalah pencernaan apabila tidak disertai dengan gejala sakit atau perubahan pada tekstur feses si Kecil.

Namun, ada berbagai cara yang tetap bisa Ibu lakukan untuk menjaga kesehatan pencernaan anak yang keseringan buang air besar. Berikut adalah beberapa tipsnya:

1. Berikan Minum Air Putih 

Penting bagi Ibu untuk memastikan kebutuhan cairan anak terpenuhi. Cairan merupakan komponen yang penting karena status hidrasi yang cukup bermanfaat untuk pertumbuhan dan perkembangan anak.

Air putih diperlukan untuk berbagai fungsi tubuh, seperti metabolisme, fungsi sel, hingga fungsi pencernaan. Namun, Ibu harus memperhatikan kebersihan air putih si Kecil. Pastikan Ibu memberikan air minum yang higienis.

2. Perhatikan Kebersihan Alat Makan dan Peralatan Masak

Kebersihan alat makan dan alat masak juga perlu menjadi perhatian. Alat makan dan peralatan masak yang kurang bersih bisa menyebabkan si Kecil mengalami gangguan pencernaan. Oleh karena itu, Ibu perlu menjaga kebersihan alat makan dan peralatan masak yang digunakan Ibu dan si Kecil, ya.

3. Berikan Asupan Probiotik

Asupan “bakteri baik” ini bisa bantu menjaga pencernaan si Kecil tetap sehat. Probiotik dapat memerangi bakteri jahat yang biasa masuk ke dalam tubuh.

Pada umumnya, dokter anak merekomendasikan agar anak-anak mendapatkan probiotik dari makanan. Makanan yang mengandung probiotik antara lain yoghurt, tempe, dan keju.

4. Tambahkan Makanan Sumber Prebiotik

Jika anak BAB terus tapi sudah dipastikan bukan karena diare, artinya kebutuhan serat si Kecil sudah tercukupi. Akan tetapi, Ibu juga bisa memastikan pencernaannya tetap sehat dengan melengkapi kebutuhan gizinya tiap hari dengan makanan sumber prebiotik. Apa itu prebiotik, ya?

Prebiotik adalah jenis serat khusus dari makanan nabati yang tidak bisa dicerna oleh usus. Fungsinya adalah sebagai bahan makanan untuk bakteri sehat di usus yang bertanggung jawab membuat sistem pencernaan anak tetap bisa bekerja baik, Bu.

Ibu bisa mendapatkan prebiotik untuk si Kecil dari beberapa bahan makanan, seperti apel, asparagus, pisang, barley (jelai), buah-buahan berry, bawang putih, sayuran hijau, daun bawang, kacang polong dan buncis, gandum, tomat, dan kacang kedelai (soya).

Kombinasi prebiotik dan probiotik dalam rasio yang tepat juga dapat Ibu temukan dalam susu pertumbuhan anak yang terfortifikasi FOS dan GOS.

5. Kurangi Makanan Olahan dan Pemanis Buatan

Si Kecil suka camilan olahan, makanan cepat saji, atau kue kemasan? Mulai sekarang, yuk coba kurangi, Bu, karena jenis makanan ini ternyata tidak baik untuk pencernaan anak.

Penelitian menunjukkan, makanan olahan dapat mencegah berkembang biaknya bakteri baik di dalam usus yang bermanfaat. Minuman diet dan pemanis buatan juga bisa merusak bakteri baik.

Tentunya Ibu ingin si Kecil tumbuh hebat menjadi anak yang aktif dan selalu ceria, kan? Oleh karena itu, yuk, terus jaga kesehatan pencernaan anak dengan asupan nutrisi dan perawatan yang tepat! 

Apalagi, ternyata kesehatan pencernaan anak sangat berhubungan dengan seberapa baik sistem imunnya bekerja melindungi si Kecil. Itulah mengapa anak yang pencernaannya sehat akan selalu tampak aktif dan ceria (happy heart), begitu pula sebaliknya. Jika pencernaan si Kecil bermasalah, ia akan rentan sakit dan tidak bisa optimal belajar sambil bermain dengan teman-temannya.

Baca juga: Penyebab dan Cara Tepat Mengatasi Sakit Perut Melilit pada Anak 

Jadi untuk mendukung kesehatan saluran cerna si Kecil, Ibu juga bisa memberikan susu Bebelac Gold sebagai susu pertumbuhan yang tinggi serat. 

Susu Bebelac Gold mengandung 4 jenis serat (FOS, GOS, Inulin, dan pati jagung) yang lebih tinggi untuk membantu memenuhi asupan serat harian si Kecil jika diminum tiga gelas sehari (happy tummy). Tak hanya itu, Bebelac Gold juga mengandung minyak ikan yang mengandung omega-3 dan omega-6 yang lebih tinggi, serta 13 vitamin dan 7 mineral (vitamin A, C, D, K, Zinc, dan lainnya).

Omega-3 dan omega-6 dapat membantu memperkuat fungsi kognitif sehingga mendukung daya pikirnya, Bu. Sementara itu, kandungan vitamin dan mineral yang tepat dapat membantu menjaga kesehatan fisik, termasuk meningkatkan kekebalan tubuh si Kecil.

Ingin tahu tips dan informasi lainnya tentang kesehatan pencernaan anak? Yuk, daftarkan diri Ibu di Bebeclub untuk dapatkan fitur-fitur menarik seputar tumbuh kembang anak hebat!


Referensi:

  1. IDAI | Setiap Habis Makan kok Buang Air Besar (BAB) ? (2017). Idai.or.id. https://www.idai.or.id/artikel/klinik/keluhan-anak/setiap-habis-makan-kok-buang-air-besar-bab
  2. IDAI | Masalah Saluran Cerna Anak: Penyebab dan Mengatasinya. (2019). Idai.or.id. https://www.idai.or.id/artikel/seputar-kesehatan-anak/masalah-saluran-cerna-anak-penyebab-dan-mengatasinya
  3. How often should a newborn poop? (2021). BabyCenter. https://www.babycenter.com/baby/diapering/is-it-normal-for-my-baby-to-poop-after-every-feeding_3652446
  4. ‌CHOC. (2021, December 7). Your child’s poop: An ultimate guide - CHOC - Children’s health hub. CHOC - Children’s Health Hub. https://health.choc.org/your-childs-poop-an-ultimate-guide/
  5. Shaw, G. (2012, January 21). A Nutritionist Speaks: How to Promote Your Child’s Digestive Health. WebMD; WebMD. https://www.webmd.com/children/features/digestive-health
  6. Stanford Medicine Children’s Health. (2019). Stanfordchildrens.org. https://www.stanfordchildrens.org/en/topic/default?id=5-ways-to-boost-your-childs-gut-health-197-29161
  7. WebMD. (2022). Are There Health Benefits of Probiotics for Children? WebMD. https://www.webmd.com/digestive-disorders/are-there-health-benefits-of-probiotics-for-kids‌
  8. Collins, J. (2019, August 5). Prebiotics. WebMD; WebMD. https://www.webmd.com/digestive-disorders/prebiotics-overview



 
alt

Kenali apa itu

Kalkulator Nutrisi

Cek nutrisi si Kecil yuk! Sudah sesuaikah dengan kebutuhannya?

Artikel Terkait